Mas Nadiem Harus Tahu Mengapa Ada Guru Honorer

Mas Nadiem Harus Tahu Mengapa Ada Guru Honorer

Mas Nadiem Harus Tahu Mengapa Ada Guru Honorer
Mas Nadiem Harus Tahu Mengapa Ada Guru Honorer

Ketum Ikatan Guru Indonesia (IGI) Muhammad Ramli Rahim mendesak pemerintah

pusat untuk menghapuskan sistem guru honorer. Sistem tersebut dinilai tidak manusiawi dan sangat merendahkan profesi guru.

“Sangat tidak layak kita menggantungkan harapan masa depan bangsa pada mereka yang hanya dibayar Rp100.000 per bulan dengan status yang tidak jelas,” kata Ramli dalam pesan elektroniknya kepada JPNN.com, Rabu (18/12).

Sebagai Mendikbud baru, Nadiem Makarim menurut Ramli, jangan sampai terpengaruh

dengan sesat pikir para pejabat-pejabat yang ada dibawahnya, Nadiem harusnya berpikir lebih jernih tentang guru-guru honorer ini.
Baca Juga:

UN Dihapus, Guru Honorer Juga Harus Paham Asesmen Kompetensi

Nadiem harus tahu mengapa guru honorer dada dan apa peran mereka dalam menyelamatkan pendidikan Indonesia yang hampir saja lumpuh jika mereka tak direkrut untuk mengisi ruang-ruang kelas yang tanpa ada gurunya.

Ramli juga kembali menyoroti pusat yang selalu menyalahkan pemda karena guru honorer terus bertambah.

Tidak seharusnya Mendikbud Nadiem menyalahkan pemda soal keberadaan guru honorer.

Menyalahkan pemda adalah bentuk lepas tangannya Kemendikbud terhadap problem kurangnya jumlah guru.
Baca Juga:

2 Cara Komisi II DPR agar Honorer K2 Diangkat jadi PNS

“Jadi ini jelas sesat berpikir yang mesti diluruskan dan sudah puluhan tahun sesat pikir ini dilestarikan, karena itu Nadiem Makarim sebaik tidak ikut-ikutan dalam kesesatan ini,” seru Ramli Rahim.

Ditekankan Ramli bahwa keberadaan guru honorer sangat dibutuhkan pemda ketika pemerintah pusat tidak melakukan apa pun untuk mengatasi masalah kekurangan guru

 

Baca Juga :