Menguatkan Gigi Ala Leluhur Bugis

Menguatkan Gigi Ala Leluhur BugisMenguatkan Gigi Ala Leluhur Bugis

Menguatkan gigi ala leluhur Bugis” (Pappanetta Isi’)
Sepanjang kajian saya, ada 3 cara menguatkan gigi dalam khazanah petua – petua leluhur. Namun hal yang menjadi “kontra” bagi ini adalah, 2 daripada petua ini kurang afdal dilakukan ketika sudah terlajak dewasa. Ertinya, petua ini harus diamalkan ketika usia masih kecil. (Balita) – kerana mengikut lojika, akar gigi sewaktu kecil itu masih sensitif.

Cara pertama : “Gosokan rambut”

*Filosofinya, “Jika manusia meninggal dunia dan dikubur, maka seluruh bahagian tubuh mayat seorang manusia itu akan hancur kecuali rambut”.
Cara mappanetta isi ini, dilakukan dengan sang ibu dan anaknya mandi bersama, kemudian sang ibu akan memakai rambutnya sendiri untuk digosokkan ke gigi anaknya yg masih belum seberapa matang tersebut sambil membacakan jampi mantera khas dan diniatkan agar tuhan memberikan kekuatan pada gigi sebagaimana kekuatan pada rambut yg telah sama – sama tuhan ciptakan.

Cara kedua : “Gigitan sarung / kain”
*Tidak hanya suku bugis, cara kedua ini juga ternyata banyak diamalkan oleh orang lain. Menurut info yang saya dapatkan, sewaktu bangun tidur, maka bahagian otot yang mencengkam gigi kita itu longgar. Maka ianya “dilatih” dengan pintalan tepi sarung. (Ini dihakikatkan bahawa dalam sehelai sarung / kain, bahagian tepinyalah yg akan terakhir memburuk.)
Sarung (boleh menggunkan hujung baju) dipintal dan digigit sambil membacakan doa / jampi mantera khusus dalam hati. Gigitannya tidaklah terlalu lama asalkan sampai “petandanya”.

Cara ketiga : “Pijatan – Kuku”
*Cara ini juga diyakini dapat menguatkan gigi dan menurut info, orang tua seorang anak akan memijat gusi anak kecilnya dengan teknik tertentu sambil membacakan doa.

*Petua “gaukeng” menggunakan kuku pula agak unik karna dikatakan berkesan juga diamalkan bagi yg telah terlajak dewasa berbanding dua petua sebelumnya. Namun saya belum mendapatkan dengan pasti bagaimana cara yang satu ini karna ianya terlalu dirahsiakan.
*Mohon kritik, saran, dan penambahannya..Tulisan ini sekadar pengkajian peribadi saya dalam hal2 kebudayaan, dimana amalan2 seperti ini, tak banyak lagi diamalkan / diketahui oleh anak bangsa kita sendiri

 

POS-POS TERBARU